Copper Sulphate

Tanggal :11/02/2021 00.53.00 Penulis : Michael Sanmin
Copper Sulphate adalah algaecide, bakterisida, dan fungisida. Bila dicampur dengan kalsium hidroksida maka dikenal sebagai campuran Bordeaux.1 Nama International Union of Pure and Applied Chemistry (IUPAC) untuk bahan aktif ini adalah tembaga (2+) sulfat atau tembaga (II) sulfat. Nama lain termasuk tembaga (2+) tretraoxidosulfate atau tembaga (II).

Tembaga sulfat/ Copper Sulphate adalah garam anorganik yang sangat larut dalam air.

Copper Sulphate digunakan sebagai fungisida, algaecide, pembunuh akar, dan herbisida baik di lingkungan pertanian maupun non-pertanian. Ini juga digunakan sebagai antimikroba dan moluskisida. Penggunaan untuk produk individu yang mengandung Copper Sulphate sangat bervariasi. 

Copper Sulphatedigunakan sebagai agen pengering dalam bentuk anhidrat, sebagai aditif untuk pupuk dan makanan, dan beberapa aplikasi industri seperti tekstil, kulit, kayu, baterai, tinta, minyak bumi, cat, dan logam. digunakan juga sebagai suplemen nutrisi hewani.
Beberapa produk yang mengandung Copper Sulphate dapat digunakan dalam pertanian organik.

Copper Sulphate adalah bahan kimia yang sangat serbaguna dengan berbagai kegunaan dalam industri seperti halnya di pertanian. Copper Sulphate banyak digunakan di bidang pertanian, dan penggunaan satu-satunya di industri adalah sebagai bahan untuk pewarnaan dan pelapisan listrik. 

Copper Sulphate juga  digunakan dalam banyak proses industri:

  • Industri serat sintetis telah menemukan aplikasi untuk itu dalam produksi bahan bakunya
  • Industri logam menggunakan Copper Sulphate dalam jumlah besar sebagai elektrolit dalam pemurnian tembaga, untuk kawat baja pelapis tembaga sebelum penarikan kawat dan dalam berbagai proses pelapisan tembaga
  • Industri pertambangan menggunakan itu sebagai penggerak dalam konsentrasi oleh flotasi buih timbal, seng, kobalt dan bijih emas
  • Perdagangan percetakan menganggapnya sebagai elektrolit dalam produksi electrotype dan sebagai agen etsa untuk proses pengukiran
  • Industri cat menggunakannya dalam cat anti-fouling dan berperan dalam pewarnaan kaca.

Pertanian, penggunaan utama:
  • Persiapan campuran Bordeaux dan Burgundy untuk digunakan sebagai fungisida
  • Pembuatan fungisida tembaga lainnya seperti debu tembaga-kapur, tembaga sulfat tribasic, tembaga karbona dan tembaga oksida
  • Pembuatan insektisida seperti arsenit tembaga dan paris hijau
  • Pengendalian penyakit jamur
  • Koreksi defisiensi tembaga pada tanah
  • Koreksi defisiensi tembaga pada hewan
  • Stimulan pertumbuhan untuk penggemukan babi dan ayam broiler
  • Moluskisida untuk pemusnahan keong dan keong, terutama keong inang cacing hati

Respon Komentar

Belum Ada Komentar

Tinggalkan Komentar

* Komentar akan ditampilkan bila disetujui

Post terbaru

Komentar Terbaru

Tag